Tinjau Vaksinasi Serentak di Kabupaten Tangerang, Wagub Banten Apresiasi TNI/Polri

Tinjau Vaksinasi Serentak di Kabupaten Tangerang, Wagub Banten Apresiasi TNI/Polri

TANGERANG - Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy bersama Kapolda Banten Irjen Pol Rudy Herianto meninjau langsung pelaksanaan program vaksinasi serentak di 12 provinsi yang digelar Provinsi Banten  di Eco Plaza, Panongan, Kabupaten Tangerang, Kamis (17/2). Menurut Andika, TNI/Polri sangat membantu Pemerintah Daerah dalam mengejar target vaksinasi Covid 19 yang ditetapkan Pemerintah Pusat selama ini.

“Tentu saja kami mewakili Pemprov Banten ingin memberikan apresiasi setinggi-tingginya kepada TNI/Polri yang dengan bantuannya telah membantu kami Pemerintah Daerah mengejar target vaksinasi yang ditetapkan Pemerintah Pusat,” kata Andika usai acara yang juga ditinjau Presiden RI Joko Widodo  secara virtual tersebut dari Istana Kepresidenan di Bogor, Jawa Barat tersebut.

Andika mengungkapkan capaian vaksinasi di Provinsi Banten sendiri data terakhir menunjukkan untuk dosis 1 masyarakat umum sudah mencapai 89,7% dan dosis kedua mencapai 62, 1%. Adapun untuk booster yang pada tahap awal ini diutamakan bagi tenaga kesehatan, angkanya sudah mencapai 4%. Berikutnya, Andika menambahkan, untuk vaksinasi lansia angkanya sudah mencapai 84,8% dosis pertama dan 51,1% dosis keduanya. Untuk vaksinasi anak sendiri, kata Andika, dosis 1 mencapai angka 60,5% dan dosis duanya mencapai 28,4%.

Andika mengaku dengan bantuan semua pihak, Pemprov Banten terus menggenjot target vaksinasi tersebut agar dapat memenuhi target yang ditetapkan Pemerintah Pusat. Dengan bantuan TNI/Polri, kata Andika, vaksinasi di daerah terpencil di Provinsi Banten seperti Banten bagian selatan seperti Pandeglang dan Lebak, vaksinasi kepada masyarakatnya bahkan dilakukan dengan upaya jemput bola alias mendatangi langsung warga yang akan divaksin. “Untuk itu sekali lagi kami mengapresiasi setinggi-tingginya kepada semua pihak yang telah bahu-membahu membantu Pemerintah Daerah mengejar target vaksinasi ini, utamnya ya itu tadi TNI/Polri,” imbuhnya.

Lebih lanjut Andika mengungkapkan saat ini berdasarkan keputusan Menteri Dalam Negeri tentang status PPKM atau pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat, 7 dari 8 Kabupaten/Kota di Provinsi Banten berstatus PPKM level 3. “Hanya Kabupaten Lebak saja yang masih PPKM level 2, sisanya semua PPKM level 3,” kata Andika. 

Terkait status PPKM tersebut, kata Andika, Pemprov Banten melakukan penguatan antisipasi lonjakan Covid-19 dan varian Omicron melalui Surat Edaran Gubernur yang di antaranya mengatur mengenai mengintensifkan pemberlakuan PPKM sampai tingkat RT hingga mengintensifkan testing dan pelacakan kontak erat 

Berikutnya, lanjut Andika, Pemprov Banten juga melakukan pengetatan Protokol Kesehatan dan penguatan jejaring. Selain itu juga dilakukan, penguatan kapasitas ruang isolasi terkonsentrasi termasuk SDM dan logistiknya seerta memperkuat kapasitas tempat tidur pasen Covid-19 baik isolasi maupun ICU di Rumah Sakit. “Percepatan vaksinasi tentu itu hal yang otomatis kita lakukan,” kata Andika.

Sebelumnya, Presiden Jokowi dalam arahannya yang disampaikan secara virtual memastikan stok vaksin Covid-19 yang dimiliki Pemerintah masih dalam jumlah yang melimpah. Sebab itu, kata Jokowi, stok vaksin di daerah seharusnya tidak mengalami kendala. "Kalau untuk stok vaksin mestinya seluruh daerah tidak ada masalah, karena stok kita sekarang ini sangat banyak sekali. Jadi, stoknya sangat cukup," kata Jokowi.